Teknologi Judi Online Slot

Kecanduan ringan mencerminkan zaman dimana kita hidup, zaman yang penuh paradoks. Dunia tempat kita tinggal memfasilitasi kecanduan ringan dan pencerahan spiritual. Peluang untuk mencapai kepuasan dan makna disamakan dengan peluang untuk membuang-buang waktu secara kreatif. Zaman kita penuh dengan tantangan-tantangan khusus karena banyaknya barang yang tersedia untuk dibeli, dikonsumsi, dimanfaatkan—dan di mana kita tinggal. Setiap benda, mainan, atau gadget baru—mulai dari PDA, ponsel, TiVo, hingga alat-alat teknologi terkeren—menjadi sesuatu yang menurut kita perlu atau diinginkan, meski kita tidak menyadarinya atau bahkan tidak menginginkannya. sebelum GRABWIN.

Banyak kekuatan yang muncul di zaman kita yang membuat kita sangat rentan terhadap daya tarik kecanduan ringan. Efek kumulatif dari masing-masing aspek berikut dalam masyarakat kita membuat kecanduan ringan menjadi lebih sulit untuk diatasi—dan pada saat yang sama menjadi lebih mendesak:

Ketergantungan kita terhadap teknologi semakin meningkat

Sorotan kita pada kekayaan, mendefinisikan kembali “kehidupan yang baik” secara materi dibandingkan dengan kebaikan kita sendiri

Peningkatan pendapatan yang dapat dibelanjakan

Kebutuhan kita akan masyarakat faddish baru

Berkembangnya gosip yang dilembagakan

Penekanan pada perbaikan cepat dibandingkan melakukan solusi bijaksana terhadap masalah yang kompleks.

Kita bergerak lebih cepat dan lebih jauh, merasa seperti kita tidak menuju kemana-mana. Kita memperoleh penghasilan lebih banyak, membeli lebih banyak, berbuat lebih banyak, dan merasa hidup lebih sedikit. Perangkat penghemat waktu dianggap remeh saat kita bergerak dengan kecepatan yang semakin cepat, mengeluh bahwa kita tidak punya waktu. Lebih besar belum tentu lebih baik dan lebih banyak terkadang menghasilkan lebih sedikit—inilah paradoks di zaman kita. Ketika kita terjebak dalam paradoks ini dan puas melakukan lebih sedikit dengan lebih banyak, kita menjadi korban kecanduan ringan.

Kita mempunyai peluang yang lebih besar untuk memenuhi rasa lapar rohani kita, namun kita dihadapkan pada lebih banyak gangguan—serangkaian kegiatan yang tampaknya penting dan menakjubkan yang menyebabkan penurunan pesat dalam komunikasi tatap muka dan verbal. Karena banyaknya buku, lokakarya, dan sarana lain yang membahas topik spiritualitas, kesadaran banyak dari kita telah meningkat. Namun karena maraknya video game, keterikatan budaya pada gosip selebriti, dan acara televisi yang “berbasis realitas”, kesadaran kita pun ikut menurun.

Pertimbangkan kekuatan dan potensi Internet yang luar biasa—kemampuan untuk mendemokratisasi informasi, kemungkinan konektivitas, peluang untuk menemukan nilai-nilai dan menghargai keberagaman serta meruntuhkan batas-batas. Gagasan tentang kesadaran global bersifat utopis, namun Internet adalah media yang dapat mendekatkan impian tersebut menjadi kenyataan. Mengingat semua ini, mengejutkan bahwa salah satu penggunaan Internet yang paling sering adalah untuk mengunjungi situs-situs pornografi.

Tantangan kita adalah mendamaikan paradoks dari lebih banyak yang menghasilkan lebih sedikit. Hal ini memerlukan pembelajaran untuk membedakan antara kecanduan ringan dan aktivitas bermakna, antara hiburan pelarian dan forum penemuan diri. Kita hidup di masa di mana garis-garis menjadi kabur. Kita lebih rentan terhadap gaya dibandingkan substansi, penampilan energi dibandingkan kenyataan. Kecanggihan kecanduan ringan dan pemasarannya menciptakan ilusi bahwa hal-hal tersebut bermakna dan memperkaya upaya. Kami merayakan “keterhubungan” kami saat kami menghabiskan waktu berjam-jam membeli dan menjual benda-benda sepele di eBay. Sama pentingnya, meningkatnya tingkat stres yang dialami sebagian besar dari kita membuat kecanduan ringan tampaknya diperlukan. Kita merasa “perlu” menjauh dan menonton televisi untuk melepaskan diri dari stres. Beberapa outlet pada dasarnya positif sementara yang lain membatasi, namun semua dapat dengan mudah menjadi sarana penghindaran. Untuk menghindari terjebak, kita harus menyadari sifat paradoks masyarakat kita dan tantangan yang ditimbulkannya.

Kreativitas luar biasa dan teknologi fenomenal yang menciptakan lebih banyak zat adiktif dan godaan adalah sumber daya yang sama yang dapat digunakan untuk kebaikan tanpa batas. Buckminster Fuller, sang futuris dan visioner, mengatakan bahwa kita berada di ambang jurang untuk menciptakan Utopia atau Oblivion. Pilihan ada di tangan kita—untuk menyelesaikan paradoks zaman kita dan memilih LEBIH BANYAK, bukan memilih lebih sedikit.

Statistik:

47% orang dewasa yang online menggunakan situs jejaring sosial

73% remaja dan dewasa muda adalah anggota dari setidaknya satu jaringan sosial

Email Membuat Anda Lebih Bodoh:

Sebuah penelitian … menemukan bahwa nilai tes IQ pekerja di Inggris turun sementara rata-rata 10 poin ketika menggunakan telepon, email, dan pesan elektronik lainnya—penurunan IQ yang lebih besar dibandingkan yang terjadi setelah merokok ganja atau kurang tidur malam.

Anak-anak dan Waktu Layar:

7 jam 38 menit/hari waktu layar per penggunaan

paparan 10 jam 45 menit/hari

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *